• Uncategorized
  • 0

Kesembilan Buah Roh

Kekristenan mengajarkan umatNya untuk menjadi smart di dunia Roh dan santun dalam tutur kata dan apik dalam bertingkah laku! Sikap liar seorang yang bertobat terkadang malah menjadi-jadi mana kala ia tidak dapat mempertahankan kehidupan imannya. Harus disadari kekristenan tidak dapat diukur dari karunia-karunia supranatural yang diungkapkan oleh Alkitab sebab kuasa kegelapanpun sanggup melakukannya. Kehidupan Kristen dapat diukur dengan buah-buah Roh yang terjadi dalam kehidupan seseorang. Paulus mengungkapnya dalam Galatia 5:22,23: “Kasih, Sukacita, damai sejahtera, kesabaran, kemurahan, kebaikan, kesetiaan (iman), kelemah lembutan, penguasaan diri.

Kesembilan buah Roh ini yang merupakan aspek-aspek dari karakter Allah yangg harus dibentuk didalam dalam kehidupan orang percaya dan buah-buah roh ini harus dibedakan dengan kesembilan karunia Roh Kudus. Antara karunia dan buah roh adalah dua sisi yang berbeda yang ada dilingkungan anak-anak Tuhan. Harus dicermati bahwa buah roh adalah kebutuhan vital setiap hati yang harus dikonsumsi anak-anak Tuhan sementara karunia roh adalah bonus istimewa yang diberikan Allah kepada orang percaya!

Keseimbangan Antara Karunia dan Buah Roh

Yesus sendiri mengajarkan bahwa berbagai macam karunia tidak bisa menjamin orang dapat dikenal dan berkenan kepada Allah! Dengan tegas Yesus mengatakan bahwa :,”Bukan setiap orang yg berseru kepadaKu: “Tuhan, Tuhan! Akan masuk kedalam kerajaan, melainkan dia yang melakukan kehendak Bapa-Ku yang di sorga. Pada hari terakhir banyak orang akan berseru kepada-Ku: Tuhan, Tuhan,buklankah kami bernubuat demi namaMu,dan mengusir setan demi namaMu,dan mengadakan banyak mujizat demi namaMu juga ? Pada waktu itu Aku akan berterus terang kepada mereka dan berkata : Aku tidak pernah mengenal kamu [ Aku tdk pernah mempunyai hubungan yg intim dgn kamu] Enyahlah dari pada-Ku kamu sekalian pembuat kejahatan !” (Mat 7:21-23).

Peringatan tegas ditujukan kepada mereka yang keranjingan akan berbagai macam karunia. Kata bernubuat itu sinkron dengan berkotbah yang dalam bahasa Yunaninya adalah propheteuo yang memiliki arti foretell events, divine, speak under inspiration, dapat diartikan bahwa bernubuat itu berbicara dibawah pewahyuan. Kotbah terbaik bukan merupakan jaminan mereka adalah miliki kesayangan Tuhan sendiri sebab terbukti dalam akhir peristiwa mereka ditolak oleh Tuhan sendiri.

Kata Mengusir setan dalam bahasa Yunaninya adalah ek-bal’-lo daimonion, dapat diartikan menolak, mengusir dan memerintahkan! Harus disadari bahwa Yesus sendiri mengusir setan dalam pelayanannya namun Kristus sendiri tidak menekankan setan centris dalam pelayanannya. Mereka yang menganggap pakar mengusir setan harus berpikir dua kali bahwa itupun bukan jaminan masuk dalam kemuliaan sorga kekal!

Penolakan Yesus yang terakhir adalah Mengadakan banyak mujizat yang diambil dari kata daimonion yang berarti sebuah perpanjangan dari dewa, Ini dapat diartikan juga sebagai works of power King James Version menterjemahkan dengan Devil, god. Yesus sendiri memperingatkan bahwa : Sebab Mesias-Mesias palsu dan nabi-nabi palsu akan muncul dan mereka akan mengadakan tanda-tanda dan mujizat dengan maksud, sekiranya mungkin, menyesatkan orang-orang pilihan. ( Mark 13:22). Jika orang pilihan saja bisa disesatkan itu berarti betapa rapuhnya anak-anak Tuhan yang hanya keranjingan akan berbagai macam mujizat!

Bila seseorang berjalan didalam area karunia Roh maka ia harus mengantisipasi jangan sampai tidak didapati buah-buah roh! Sebab merupakan suatu malapetaka yang besar diakhir pelayannya akan ditolak oleh Tuhan secara terus terang enyahlah kamu pembuat kejahatan. Itu berati Karunia Roh tanpa buah roh adalah suatu kejahatan yang tidak akan bisa ditolerir oleh Tuhan sendiri! Perlu adanya keseimbangan keduanya!

Sembilan Tanaman yg Paralel dgn Buah-buah Roh,

Kidung Agung menyiratkan akan sinkronisasi pohon-pohon yang disebutkan dalam Kidung Agung 4:12 dengan apa yang diungkapkan oleh Paulus dalam Galatia 5:22,23 sekaligus pohon yang diungkapkan dalam Kidung Agung merupakan simbol dari buah roh yaitu :

  1. Kasih disejajarkan dengan pohon delima
  2. Sukacita disejajarkan dengan pohon pacar
  3. Damai disejajarkan dengan Narwastu
  4. Kesabaran disejajarkan dengan kunyit
  5. Kemurahan disejajarkan dengan pohon tebu
  6. Kebaikan disejajarkan dengan kayu manis
  7. Kesetiaan disejajarkan dengan kemenyan
  8. Kelemh lembutan disejajarkn dengan Mur
  9. Penguasaan diri disejajarkan dengan gaharu.

 

Untuk memahami pengertian akan buah-buah roh maka definisanya adalah sebagai berikut :

1. Kasih

Kasih adalah suatu komitmen yang didasarkan tidak atas perasaan! Buah kasih akan mengalir bila tumbuhan itu sudah tampak dewasa. Karena itu kasih dimulai didalam kehendak atau roh. Kemudian mengalir kedalam jiwa yang bermuatan emosi-emosi kita. Pada akhirnya kasih itu diekspresikan oleh berbagai perbuatan lahiriah dalam bentuk yang sangat positif sebagai ungkapan dari karakter, sifat dan perbuatan Allah sendiri (1 Yoh 4:8,16). Kasih yg dimaksud dalam hal ini adalah Agape yaitu kasih yg ilahi (bdk Yoh 3:16). Karena ada tiga jenis kasih lain yg jauh lebih fana sifatnya dan mudah terbakar/rusak yaitu: Eros, storge dan philo. Kasih sejati itu dapat dibagi menjadi tiga bagian yaitu :

    1. Cinta kepada Allah
    2. Cinta kepada sesama
    3. Cinta kepada musuh musuh.

Semuanya itu terangkum didlm Dua hukum yg Utama (kesimpulan dari 10 hukum Taurat).

2. Sukacita

Kebahagian yang dimaksud bukan berasal dari dunia ini merupakan hasil dari keintiman dengan Tuhan sendiri sebagai submer dari sukacata tersebut ( Maz 16:11;42:4). Perlu dibedakan antara bergirang (rejoicing) dan sukacita (joy). Kegirangan merupakan manifestasi dari sikap hati sementara sukacita merupakan produk dari Roh Kudus. Pemazmur mengatakan bahwa sukacita itu ditemukan dalam kebenaran (Maz 45:8). Dalam segala keadaan setiap orang patut bersukacita karena itu yang dikehendaki oleh Allah sendiri (Filipi 4:4)

3. Damai Sejahtera,

Damai sejahtera adalah sesuatu yang dirindukan oleh umat dibelahan bumi manapun juga nilainya dihargai lebih dari apapun juga. Namun damai sejahtera shalom yang sejati datangnya dari Allah sebagai sumbernya ( Yoh 14:27; Yes 26:12; Mat 10:12-13 dan Roma 16:20). Dalam bahasa Yunani dan Ibrani arti damai sejahtera itu adalah “kelengkapan” dan “kepenuhan hidup”.Yesaya dengan tegas menjelaskan bahwa : “

Untk mendapatkannya haruslah dgn hati yg teguh sebagaimana dikatakan pada Yes.26:3. Yang hatinya teguh Kaujagai dengan damai sejahtera, sebab kepadaMulah ia percaya.

4. Kesabaran

Dalam King James Version kesabaran disebutkan longsuffering secara harafiah artinya”menderita dalam waktu yang sangat lama”. Merupakan penerimaan yang kudus terhadap penderitaan yang timbul karena perbuatan orang lain terhadap kita. Kesabaran adalah salah satu atribut Allah (Kel 34:6; Mzm 86:15). Alkitab sendiri memberikan contoh ideal tentang kesabaran ini didalam diri Paulus. Dapat dibandingkan ketika Saulus belum bertobat dan dipenuhi Roh Kudus dia adalah orang keji dan sadis yang jauh dari kesabaran. Setelah pertobatannya dan dibaptis Roh Kudus Paulus memiliki kesabaran tingkat tinggi sehinga ia mendapat predikat sebagai Rasul Kristus!

5. Kemurahan

Arti kata kemurahan berasa dari kata Yunani ”chrestote

s” istilah ini digunakan untuk anggur yang sangat baik, enak rasanya dan dapat mengalir sangat menyenangkan melalui tenggorokan yang meminumnya. Dalam bahasa Ibrani Kemurahan berasal dari kata ”checed” diterjemahkan sebagai kebaikan dan kasih setia (Mzm 63:4; Mzm 107:42-43).

6. Kebaikan

Kebaikan dapat didefinisikan sebagai suatu ketidak mampuan berbuat kejahatan. Kemuliaan Allah yang merupakan karakter dasar Allah (Kel 34:6 ;Ibr 1:3),. Seorang yang baik melakukan apa yg benar, tanpa mempedulikan reaksi orang lain, karena kebaikan sebenarnya tidak mengenal kompromi.

7. Kesetiaan

Alkitab King James menterjemahkannya sebagai “iman” dan kedua kata ini terkait sangat rumit. Kesetiaan adalah produk dari iman dan iman adalah percaya serta yakin akan kesetiaan Allah dan setia adalah julukan yang diberi kepada Tuhan Yesus (Why 19: 11). Kesetiaan artinya tidak berkianat, tetap menjunjung tinggi tugas dan kepercayaan yang diberi dan melaksanakan bagaimanapun sukarnya, sekalipun harus mengorbankan nyawanya.

8. Kelemah lembutan

Kelemah lembutan nilai dari karakter ini sangat berharga dimata Tuhan ( 1 Pet. 3:4) dan ini merupakan satu kekuatan yg terkendali sangat baik. Tuhan Yesus adalah manusia yang paling lemah-lembut didunia dan sepanjang zaman. Jadi ingat lemah-lembut tidak sama artinya degan kelemahan, Karena Tuhan Yesus adalah manusia yg sangat paling kuat sepanjang zaman.

9. Penguasaan diri

Penguasaan diri ini diambil dari bahasa Yunani yang berarti penguasaan diri atas keinginan-keinginan dan kecintaan atas kesenangan-kesenangan. Ini berlaku untuk setiap bidang kehidupan kita. Karakter ini adalah kemampuan untuk mengendalikan diri oleh Roh yang tidak mungkin dihasilkan oleh usaha kita sendiri.

 

Dari buah yang dikerjakan oleh Roh Kudus tersebut buah penguasaan diri sebagai bungkus dari keseluruhan buah yang ada tanpa penguasaan diri maka semuanya akan mengalami kehancuran. Ibarat sebuah gelas bila gelasnya pecah maka isi yang ada didalamnya akan tumpah! Bila seseorang tidak bisa menguasai diri dan emosinya meledak-ledak dan membunuh seseorang dan kemudian urusan Polisi masuk penjara maka kasih, sukacita dan damainya akan hilang dalam waktu yang singkat. Semua buah roh adalah penting namun penguasaan diri harus terus diamati dan dijaga agar terus eksis ditengah-tengah kehidupan orang percaya!

Buah roh merupakan standar utama dalam mengamati kehidupan orang percaya! Orang percaya tidak harus hanya dalam berbagai macam karunia saja akan menjadikan seorang hamba Tuhan akan menjadi dukun dan membawa seluruh jemaat kepada pengultusan dirinya. Orang percaya dan khususnya hamba Tuhan harus juga bertumbuh dalam pengenalan akan kebenaran Tuhan. Melalui kebenaran maka seseorang akan dibebaskan dari berbagai macam kesalah sebab firman itu merupakan cermin yang menjadi tolok ukurnya!

Seseorang harus bertumbuh dalam karakternya Yesus Kristus. Ketika Yesus berkata belajarlah daripadaKu (Mat 11:29) maka ia melanjutkan dengan aku lemah lembut dan rendah hati. Ini berarti Yesus ingin menunjukkan agar setiap muridNya belajar buah roh seperti yang diungkapkan oleh Paulus dalam Galatia 5:22,23. Bila seseorang memiliki kehidupan yang dilingkupi selalu dengan buah maka ia tidak akan mengalami berbagai macam kesulitan karena tidak ada hukum dunia ini yang bertentangan dengan buah roh!

 

quoted from holyspiritministry.info

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

* Copy This Password *

* Type Or Paste Password Here *